Berita Semasa

Oh! Ini sebabnya Hj Hadi semakin mengarut ...


  Tengahari semalam saya pergi ke pejabat guaman seorang kawan lama kerana mahu menerima pandangannya wacana saman Razman ke atas aku.

 Apa kisah ? Loyar tu tanya saya sambil pelawa saya duduk di kerusi sofa dalam pejabatnya.

 Aku unjukkan surat kepadanya sambil berkata, " Ni ha, kes saman Razman tuntut suruh saya bayar saman!" Jawap saya ringkas sambil melabuhkan punggongku di atas sofa.

Dia datang ambil surat tu dan duduk di sebelah aku. Dia baca surat tu lalu kemudian ia ketawa keperakan. 

" Hang suka sangat... saya tengah menggelabah mana nak cari duit nak bayar Razman tu!" Aku mengingatkannya biar ia turut sama bersimpati dengan situasi yang saya hadapi.

Tapi ia terus ketawa dan berkata, "Razman tu bahwasanya nak duit engkau karena tak ada duit nak bayar saman Nizar 200 ribu tu!" 

Aku membisu saja. Hanya senyum tawar yang dapat saya ukirkan di wajahku.

"Takkanlah begitu... kan ia orang berada?" Aku cuba menerima reaksi lanjut daripadanya.

"Kaya memanglah kaya... tapi bodohlah nak buang duit sia-sia bagi Nizar begitu sahaja, buat apa?" ujarnya.

 Aku faham maksud loyar tu. Memang Razman suka menulis perkara yang mengarut-ngarut melalui status FB nya dan membuat kenyataan-kenyataan yang bukan-bukan di media. Akhirnya ia disaman oleh Nizar. Ada satu lagi saman oleh AMANAH yang sedang menunggunya...

" Pas sekarang ni semakin mengarut tidak serupa dulu sewaktu zaman ATGNA," ujarku lagi.

"Macam mana tak mengarut ... bahwasanya Hj Hadi tidak mengira yang kami ni keluar parti dan tubuhkan parti baru! Itulah yang menimbulkan dorang marah sangat!

"Ingat senangkah nak badan parti baru? Itu yang Hj Hadi tidak pernah terfikirkan. Dia ingat jikalau kami keluar Pas, kami akan masuk ke dalam mana-mana parti lain yang dah ada... PKR, DAP..." terperinci Loyar kawanku itu.

Semakin menarik dan rancak si Loyar bercerita. Aku terus menawarkan rujukan terhadapnya. Aku datang karena persoalan saman Razman ke atasku tapi Loyar ni seronok kisah hal lain pula. Tak apalah bisik hati kecilku. Ini sebagai selingan sembang-sembang dengan rakan lama. Lagi pula kedatangan saya pun sewaktu pejabat rehat tengahari pun...

" Aku jumpa dengan Tuan Ibrahim sewaktu pergi Haji yang gres ni. Dia yang cakap kat saya yang Tuan Guru tidak pernah menjangka korang keluar dan tubuhkan parti baru," terperinci si Loyar.

"Tuan Ibrahim yang mana?" Aku mahukan kepastian daripadanya. 

"Tuan Ibrahim mana lagi.... Tuan Ibrahim Timbalan presiden Pas tu lah..." jawabnya.

"Tapi Tuan Ibrahim tidak keluar parti ..."  Aku berasa pelik dan macam kurang nak percaya akan kata-kata si Loyar.

" Itulah yang ia cakap sendiri kat saya sewaktu bertemu dengannya di Mekah," tegas Loyar yang berbagi saya yakin...

Dipendekan cerita, saya pun cakap kat Loyar tu, "OKlah.... sekarang ko kisah pula kat saya macam mana saya nak buat pasal surat tuntutan Razman ni..."

Loyar pun bercerita....... Habis dengar ia bercerita, saya pun minta diri untuk balik. Dia hantar saya hingga ke muka pintu pejabat dan mengingatkan saya biar berhati-hati menuruni belum dewasa tangga pejabatnya itu.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Oh! Ini sebabnya Hj Hadi semakin mengarut ..."

Post a Comment