Berita Semasa

MENILAI AMANAT HAJI HADI DENGAN ADIL

 Oleh Prof Madya Dato’ Dr Mohd Asri Zainul Abidin..


 Isu Amanat YB Dato’ Seri Abdul Hadi Awang sedang dibangkit menjelang Pilihanraya ke-13 ini. Walaupun amanat tersebut lebih dari 30 tahun usianya, namun menyerupai biasa politik bisa membangkit-ungkit apa sahaja. Kedua belah pihak; kerajaan dan nakal memakai pendekatan yang hampir sama. Cumanya, ‘kelebihan’ kerajaan di negara kita ini ia menggunakan media awam demi tujuan politik kepartian. Saya tidak pasti apakah jikalau nakal hari ini jikalau berkuasa akan menggunakan pendekatan yang sama ataupun tidak?!

Amanat Haji Hadi itu berbunyi:

Saudara-saudara sekelian percayalah, Kita menentang UMNO, bukan kerana nama dia UMNO. Kita menentang Barisan Nasional bukan kerana dia lama memerintah kerajaan. Kita menentang dia ialah kerana dia mengekalkan perlembagaan penjajah, mengekalkan undang-undang kafir, mengekalkan peraturan jahiliyah. Oleh kerana itulah kita menentang mereka. Oleh kerana itulah kita menghadapi mereka. Oleh itulah kita cuba berlawan dengan mereka.
Percayalah saudara-saudara sekelian,

Perjuangan kita yaitu jihad, ucapan kita yaitu jihad, sumbangan kita yaitu jihad. Bergantunglah kita kepada Tuhan dengan (menghadapi) puak-puak ini kerana kalau kita mati melawan puak-puak ini, mati kita yaitu syahid. Mati kita yaitu Islam. Kita tidak perlu masuk Buddha, Kita tidak perlu masuk Hindu, Kita tidak perlu masuk Kristian, Tapi kita menjadi kafir dengan mengamalkan ‘politik suku, agama suku’.

Adil.

Saya ingin mengajak pembaca melihat gosip amanat ini di luar dari kerangka fanatik kepartian, sebaliknya menelusurinya secara fakta dan rasional.

Amanat Hj Hadi itu dibuat pada tahun 1981 dalam ceramahnya pada 7 April di Kpg Banggol Peradong. Ketika itu saya masih lagi bersekolah rendah. Saya rasa bukan DS Abdul Hadi yang menamakannya amanat, sebaliknya ia yaitu initiatif orang-orang PAS sendiri. Apakah amanat ini satu-satunya punca sebahagian orang PAS mengkafirkan UMNO? Saya tidak pasti. Namun kita tahu, ramai guru-guru agama yang lain yang pro-PAS juga mengkafirkan UMNO. Ada sesetengah tokoh agama yang mengkafirkan UMNO saat itu kemudiannya masuk UMNO dan mendapat pelbagai jawatan.

Saya sendiri pernah berjumpa orang-orang PAS yang mengkafirkan UMNO. Bahkan saya pernah berjumpa mereka yang mengharamkan bersekolah di sekolah kerajaan kerana kononnya ‘sekular’ dan seumpamanya. Ertinya, kafir-mengkafir disebabkan perbezaan parti politik telah berlaku dalam sejarah umat Islam dalam negara ini. Fatwa-fatwa PAS terutamanya dari Pantai Timur telah mencetuskan fenomena tersebut.

YB Dr Mujahid Yusuf iaitu spesialis Parlimen PAS, tokoh reformis dalam PAS dan anak bekas Presiden dan Murshidul ‘Am PAS dalam bukunya ‘Menuju PAS Baru’ menghuraikan gosip saat itu dengan menyebut:

“Akibatnya berlakulah gosip kafir-mengkafir di mana balasan bahawa menyokong UMNO yaitu sesuatu yang bertentangan dengan sikap Islam dan dengan alasannya yaitu itu boleh jatuh kufur kerana UMNO parti secular yang menolak Islam… penghujahan atas garis-garis fikah yang premisnya yaitu batas-batas kekufuran telah membawa aktivitas politik menjadi terlalu pekat dengan adunan ‘fatwa’ sehingga PAS diheret dalam kancah ini, malah ‘Amanat Haji Hadi’ telah dijadikan alasan kepada berlakunya semua kemelut ini” (m/s 115. Kuala Lumpur: Malaysian Insider Sdn Bhd)

Mungkin DS Hadi sendiri tidak pernah menyebut UMNO kafir secara jelas, namun sikap kebanyakan tokoh PAS yang tidak menangani isu-isu mengkafir ataupun seakan membiarkan orang awam PAS mengkafirkan orang UMNO sehingga berlaku dua imam, tidak makan sembelihan, tidak menjawab salam dan lain-lain saat itu, amat mendukacitakan.

Konteks

Dalam memahami sesuatu teks, kita wajar melihat kepada konteks. Hakikatnya, pendekatan PAS saat itu bukanlah absurd jikalau dilihat kepada perkembangan gerakan Islam secara keseluruhan. Pada 70an dan 80an kebangkitan Islam berlaku di Asia. Kesedaran wacana perlunya umat Islam kembali kepada Islam dan menghapuskan unsur-unsur penjajahan kedengaran di sana-sini. Buku tokoh-tokoh gerakan Islam di Timur Tengah menjadi menu penting para pelopor saat itu. Buku-buku itu ditulis oleh tokoh-tokoh berkenaan dalam keadaan tekanan yang berat oleh regim-regim Arab yang sangat zalim dan khianat. Mereka juga biadap terhadap Tuhan dan rasulNYA. Mereka yang membaca buku-buku cuba menyamakan hal tersebut dengan keadaan setempat.

Isu takfir (mengkafirkan) juga timbul di Timur Tengah sehingga Murshidul ‘Am al-Ikhwanul al-Muslimin menulis buku “Du‘aah La Qudah” (Pendakwah Bukan Hakim) bagi tujuan menangani gosip ini.

Fatwa-fatwa ulama juga dibaca kepada masyarakat. Antaranya, fatwa Mufti Saudi masa itu al-Sheikh ‘Abd al-‘Aziz ‘Abdillah bin Baz yang menyenaraikan perkara-perkara yang membatalkan Islam, dalam ertikata lain mengakibatkan seseorang kafir. DS Hadi saat itu antara yang mempopularkannya. Dalam fatwa itu antaranya menyebut:

“Berkeyakinan bahawa selain tuntutan Nabi Muhammad saw. Itu lebih sempurna, atau berkeyakinan bahawa selain ketentuan hukum dia itu lebih baik, sebagaimana mereka yang mengutamakan aturan-aturan insan yang melampaui batas lagi menyimpan dari hukum ALLAH (aturan-aturan Taghut), dan mengenepikan hukum Rasulullah saw. Maka yang berkeyakinan menyerupai ini yaitu kafir. Sebagai contoh: Berkeyakinan bahawa aturan-aturan dan perundang-undangan yang diciptakan insan lebih utama daripada syaria’t Islam, atau berkeyakinan bahawa aturan Islam tidak tepat untuk diterapkan pada era kedua puluh ini, atau berkeyakinan bahawa Islam yaitu alasannya yaitu kemunduran kaum muslimin, atau berkeyakinan bahawa Islam itu terbatas dalam mengatur korelasi insan dengan Tuhannya saja, tidak mengatur urusan segi kehidupan lain. Berpendapat bahawa melakukan hukum ALLAH dalam memotong tangan pencuri, atau merejam pelaku zina yang telah kahwin (muhsan), tidak sesuai lagi di masa kini…”

Walaupun ini hanyalah kaedah umum yang perlukan perbahasan dan perinciannya, malangnya kalangan orang PAS saat itu telah menggunakannya secara ‘borong’ untuk mengkafirkan setiap penyokong UMNO. Ia disuburkan lagi dengan kuliah-kuliah agama PAS yang menegaskan problem ini tanpa perbahasan yang mencukupi. Menerangkan wacana batasan iman dan kufur yaitu suatu kewajipan, namun mengkafirkan individu memerlukan penelitian dan kecermatan.

Suatu perkara yang tidak boleh disembunyikan juga, UMNO pada era 70an dan 80an bukanlah menyerupai UMNO hari ini. Ucapan-ucapan yang tidak selaras dengan Islam, ataupun dengan seakan menghina Islam kadang-kala kedengaran di sana-sini. Proses Islamisasi dalam UMNO belum berlaku saat itu. Sikap arogan dan dominasi yang melampau juga wujud. Orang PAS dapat merasai sikap tidak adil kepada mereka, bermula dari JKKK di kampung sehingga ke atas. Ini menyuburkan lagi kecenderungan menghukum UMNO dengan fatwa-fatwa yang keras. Ini tidaklah menghalalkan PAS mengkafirkan keseluruhan UMNO, namun itulah realiti saat itu. Sikap UMNO saat itu juga menyumbang kepada keadaan itu.

Pada masa tersebut kematangan PAS dan gerakan Islam yang lain juga amat terhad. Mereka belum ada pengalaman pemerintahan. Bahkan saya percaya, Haji Hadi saat itu tidak begitu mendalami hakikat Perlembagaan Malaysia menyerupai hari ini. Hari ini jikalau kita membaca YB PAS Dr Mujahid Yusof menulis dalam bukunya ‘Rejuvenasi PAS’, dia membincangkan tajuk ‘Islam Dalam Kerangka Perlembagaan’, kita mendapati tokoh PAS ini melihat perlembagaan dengan harmoni yang mempunyai ruang untuk Islam. Hal ini 30 tahun lepas tidak pernah diungkapkan dalam PAS..

PAS hari ini saya lihat banyak berubah. Saya percaya sudah ramai yang tidak beriktikad menyerupai Amanat Haji Hadi termasuk diri Haji Hadi sendiri. Jika PAS masih berpegang dengan Amanah lama DS Hadi itu, bererti mereka mengkafirkan diri sendiri dan rakan-rakan mereka dalam Pakatan Rakyat yang mendapatkan dan mengiktiraf Perlembagaan. Sekalipun tiada penarikan rasmi, tetapi secara praktikal seakan penarikan telah dibuat. Pendekatan PAS sudah banyak yang berbeza. Kita harapkan semua pihak tidak melihat Islam dari kacamata politik semata, Islam jauh lebih luas dari politik kepartian.

Namun, ini tidak bererti kita memandang ringan gosip kafir-mengkafir. Jika terbukti masih ada orang PAS yang mengkafirkan UMNO maka DS Abdul Hadi patut tampil menjelaskan kekeliruan mereka. Oleh kerana dia diserang tanpa diberikan peluang menerang, maka itu sesuatu yang tidak adil. Pihak media patut menunjukkan ruang yang mencukupi untuk dia membuat penerangannya dalam media awam khususnya RTM. Mungkin ada perkara yang kita terlepas pandang.

Di samping PAS, jangan lupa dalam UMNO juga ada yang ‘kaki pengkafir dan penyesat’ orang lain. Seorang dua guru pondok yang masuk UMNO, ada yang menghukum iman Menteri Besar Kelantan sesat bahkan kufur. Di Saudi, tokoh penghukum sesat umat iaitu al-Madkhali terkenal menyesatkan begitu ramai tokoh-tokoh ilmuwan Islam dan pelopor umat. Golongan ulama muda UMNO amat terpengaruh dengan fatwa ini maka kita boleh tonton dalam internet dan goresan pena mereka di akhbar menyesatkan tokoh-tokoh menyerupai Hasan al-Banna, Syed Qutb, Muhammad al-Ghazali, al-Qaradawi dan lain-lain. Ini juga mesti dikritik.

Media-media UMNO juga kebelakangan ini sering mengakibatkan gosip iman sebagai gosip politik menyerupai yang PAS lakukan dalam era 80an. UMNO hendaklah berhati-hati, jangan ulangi perkara yang sama. UMNO hari ini seakan menuju PAS era Amanat Haji Hadi.

Hentikan

Maka kita tegaskan, bahawa kafir-mengkafir, ataupun sekadar sesat menyesat atas perbezaan parti satu kesalahan yang besar. Nabi s.a.w bersabda:

“Sesiapa yang memanggil orang lain dengan ‘kafir’ atau ‘musuh Allah’ sedang dia tidak begitu, maka tuduhan itu kembali kepadanya (penuduh)”. (Riwayat al-Bukhari dan Muslim).

Syeikh al-Islam Ibn Taimiyyah menyebut Majmu‘at al-Fatawa:

“Sebetulnya, sesiapa yang berijtihad dalam kalangan umat Muhammad s.a.w dengan tujuan mencari kebenaran lalu tersilap, dia tidak kafir. Bahkan diampunkan kesilapannya. Sesiapa yang telah faktual kepadanya apa yang datang dari Rasulullah s.a.w , lalu dia menentang setelah terang untuknya petunjuk lalu dia mengikut selain jalan kaum mukminin, maka dia kafir. Sesiapa yang mengikut nafsu, kurang mencari kebenaran serta bercakap tanpa ilmu maka dia pemaksiat dan berdosa. Boleh jadi dia fasik, ataupun baginya kebaikan-kebaikan lain yang lebih banyak dari kesalahannya. Bukan semua yang bersalah, berbuat bid’ah, jahil ataupun sesat itu menjadi kafir, bahkan mungkin tidak fasik dan tidak berdosa”.

Semua pihak hendaklah berhenti memainkan gosip kafir-mengkafir. Kembali kepada politik yang dapat membina negara.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "MENILAI AMANAT HAJI HADI DENGAN ADIL"

Post a Comment